palang parkir barrier gate sistem parkir manless parking sistem jasa pengelola parkir manajemen parkir PALANG PARKIR ITALI DI TANGERANG ( STPI) - msmparkinggroup.com
Group perusahaan penyedia dan pengelola parkir di Indonesia

PALANG PARKIR ITALI DI TANGERANG ( STPI)

5
(1)
image_pdfdownload Catalogimage_printCetak

Thank you for reading this post, don't forget to subscribe!



LOKASI PROYEK :
STPI (SEKOLAH TINGGI PENERBANGAN INDONESIA)
Jl. Raya PLP Curug, Tangerang, Banten, Indonesia

Sistem palang parkir RFID/Pakai Kartu manual atau kami sebut juga sistem palang parkir offline merupakan sistem parkir yang otomatis dan harga sangat ekonomis.

RFID (bahasa Inggris: Radio Frequency Identification) atau Identifikasi Frekuensi Radio adalah sebuah metode identifikasi dengan menggunakan sarana yang disebut label RFID atau transponder untuk menyimpan dan mengambil data jarak jauh. Label atau kartu RFID adalah sebuah benda yang bisa dipasang atau dimasukkan di dalam sebuah produk, hewan atau bahkan manusia dengan tujuan untuk identifikasi menggunakan gelombang radio. Label RFID berisi informasi yang disimpan secara elektronik dan dapat dibaca hingga beberapa meter jauhnya. Sistem pembaca RFID tidak memerlukan kontak langsung seperti sistem pembaca kode batang (bahasa Inggris: barcode).

Label RFID terdiri atas mikrochip silikon dan antena. Beberapa ukuran label RFID dapat mendekati ukuran sekecil butir beras.
Apa itu RFID?
Identifikasi frekuensi radio, atau RFID, adalah istilah umum untuk
teknologi yang menggunakan gelombang radio untuk secara otomatis
mengidentifikasi orang atau benda. Ada beberapa metode identifikasi,
tetapi yang paling umum adalah untuk menyimpan nomor seri yang
mengidentifikasi orang atau benda, dan mungkin informasi lainnya, pada
microchip yang terpasang pada antena (chip dan antena bersama-sama
disebut transponder RFID atau tag RFID). Antena memungkinkan chip untuk
mengirimkan informasi identifikasi untuk pembaca. Pembaca mengubah
gelombang radio dipantulkan kembali dari tag RFID menjadi informasi
digital yang kemudian dapat diteruskan ke komputer yang dapat
memanfaatkannya.

Apakah RFID lebih baik daripada menggunakan kode bar (BARCODE)?
RFID tidak selalu “lebih baik” dari kode bar. Keduanya teknologi yang
berbeda dan memiliki aplikasi yang berbeda, yang kadang-kadang tumpang
tindih. Perbedaan besar antara keduanya adalah bar kode adalah
line-of-sight teknologi. Artinya, scanner harus “melihat” kode bar untuk
membacanya, yang berarti orang biasanya harus mengarahkan barcode
scanner menuju kode itu untuk dibaca. Identifikasi frekuensi radio
(RFID), sebaliknya, tidak memerlukan saling berhadapan untuk dapat
membaca tag. Tag RFID dapat dibaca selama mereka berada dalam jarak
jangkauan pembaca. Kode bar memiliki kekurangan lain juga. Jika label
yang robek atau kotor atau telah cacat, tidak ada cara untuk memindai
item, dan kode bar standar mengidentifikasi hanya produsen dan produk,
bukan item yang unik. Kode bar pada satu karton susu adalah sama dengan
setiap lainnya, sehingga mustahil untuk mengidentifikasi mana yang
mungkin melewati tanggal kedaluwarsa yang pertama.

RFID akan menggantikan kode bar?
Ini sangat tidak mungkin. Kode bar yang murah dan efektif untuk
tugas-tugas tertentu, tetapi RFID dan barcode akan hidup berdampingan
selama bertahun-tahun.

Apakah RFID baru?
RFID adalah teknologi yang terbukti telah ada setidaknya sejak 1970-an.
Sampai sekarang, relatif mahal dan terlalu terbatas untuk menjadi
praktis untuk banyak aplikasi komersial. Tetapi jika tag dapat dibuat
cukup murah, mereka dapat memecahkan banyak masalah yang terkait dengan
kode bar. Gelombang radio perjalanan melalui sebagian besar non-logam
bahan, sehingga mereka dapat tertanam dalam kemasan atau terbungkus
dalam plastik pelindung untuk bocor dan daya tahan yang lebih besar. Dan
tag memiliki microchip yang dapat menyimpan nomor seri yang unik untuk
setiap produk yang diproduksi di seluruh dunia.

Apa tujuan dari RFID?
RFID memungkinkan data yang akan dikirimkan oleh produk yang mengandung
RFID tag microchip, yang dibaca oleh pembaca RFID. Data yang dikirimkan
dapat memberikan informasi identifikasi atau lokasi tentang produk, atau
menentukan informasi seperti tanggal pembelian atau harga.

Apa keuntungan dari menggunakan teknologi RFID?
Tidak ada kontak atau bahkan line-of-sight diperlukan untuk membaca data
dari sebuah produk yang berisi tag RFID. Ini berarti scanner kasir
tidak lebih di toko kelontong, ada kotak pengiriman lebih membongkar,
dan kunci mendapatkan tidak lebih dari saku Anda untuk memulai mobil
Anda. Teknologi RFID juga dapat bekerja dalam hujan, salju dan
lingkungan lainnya di mana bar code atau teknologi pemindaian optik akan
sia-sia.

Apakah ada standar untuk RFID?
Ya. Standar internasional telah diadopsi untuk beberapa aplikasi yang
sangat spesifik, seperti untuk hewan pelacakan dan untuk smart card,
yang memerlukan enkripsi untuk menjaga data yang aman. Banyak standar
lain inisiatif sedang berlangsung. Organisasi Internasional untuk
Standardisasi (ISO) bekerja pada standar untuk barang pelacakan dalam
rantai pasokan menggunakan frekuensi tinggi tag (ISO 18000-3) dan tag
frekuensi ultra-tinggi (ISO 18000-6). EPC global, perusahaan patungan
didirikan untuk mengkomersilkan teknologi Kode Produk Elektronik,
memiliki proses sendiri standar, yang digunakan untuk membuat standar
kode bar. EPC global telah mengajukan generasi kedua UHF protokol EPC
dengan ISO, dan telah disetujui sebagai ISO 18000-6C, sebuah standar
internasional.

Apa saja jenis Standar RFID?
ISO 15693-Smart Label
ISO 14443-Contactless pembayaran
ISO 11784-Ternak
EPC-Retail
ISO 18000-Berbagai frekuensi, berbagai aplikasi

Apa jenis aplikasi RFID?
– pelacakan untuk Ternak
– Otomotif immobilizer
– Contactless pembayaran
– Anti-pencurian
– Aplikasi Perpustakaan
– Tiket Tol yg cepat
– Access Control
– Produksi / Inventaris pelacakan
– Retail
– Aset Manajemen

Apa perbedaan antara rendah (LF), tinggi (HF), dan ultra-tinggi frekuensi (UHF)?
Sama seperti radio lagu ke frekuensi yang berbeda untuk mendengar
saluran yang berbeda, tag RFID dan pembaca harus disetel ke frekuensi
yang sama untuk berkomunikasi. Sistem RFID menggunakan frekuensi yang
berbeda, tetapi umumnya yang paling umum adalah frekuensi rendah
(sekitar 125 KHz), frekuensi tinggi (13,56 MHz) dan
ultra-tinggi-frekuensi atau UHF (860-960 MHz). Microwave (2,45 GHz) juga
digunakan dalam beberapa aplikasi. Gelombang radio berperilaku berbeda
pada frekuensi yang berbeda, sehingga Anda harus memilih frekuensi yang
tepat untuk aplikasi yang tepat

Aplikasi untuk frekuensi yang berbeda:
LF Aplikasi (125kHz): kontrol akses, ternak, waktu ras, pelacakan pallet, immobilizers otomotif, identifikasi hewan peliharaan

HF Aplikasi (13.56MHz): Supply chain, nirkabel commerce, tiket,
otentikasi produk, identifikasi pakaian, perpustakaan identifikasi buku,
kartu pintar

Aplikasi UHF (860-960MHz): Supply chain, Tags Tool, RTLS, Kasus EPC dan Pallet

 

                                                           (Pak Diat Senior Teknisi)

Apakah karakteristik transponder?
RFID tag adalah microchip kecil dengan memori dan antena koil, lebih
tipis dari kertas dan beberapa mm . Tag RFID mendengarkan sinyal radio
yang dikirim oleh pembaca RFID. Ketika tag RFID menerima query, akan
meresponnya dengan mengirimkan ID unik kode dan data lain kembali ke
pembaca. Pada dasarnya ada 3 jenis Pasif tag-Aktif, Pasif dan Semi.

Apa perbedaan antara RFID pasif, semi-pasif dan aktif?
RFID aktif menggunakan sumber daya internal, seperti baterai, dalam tag
untuk terus mengaliri listrik tag dan sirkuit komunikasi RF nya. RFID
aktif memungkinkan sangat rendah tingkat RF sinyal yang akan diterima
oleh tag (karena pembaca / interogator tidak kuasa tag), dan tag dapat
menghasilkan tingkat tinggi sinyal kembali ke reader / interogator. RFID
tag aktif terus didukung, baik di bidang reader / interogator atau
tidak, dan biasanya digunakan ketika jarak tag lagi membaca yang
diinginkan.

Pasif RFID bergantung pada energi RF ditransfer dari pembaca /
interogator ke tag untuk daya tag. Pasif RFID tag mencerminkan energi
dari pembaca / interogator atau menerima dan menyimpan sementara
sejumlah kecil energi dari sinyal reader / interogator untuk
menghasilkan respon tag. Pasif RFID memerlukan sinyal RF yang kuat dari
pembaca / interogator, dan kekuatan sinyal RF kembali dari tag tersebut
dibatasi ke tingkat yang sangat rendah oleh energi yang terbatas. Pasif
RFID tag paling baik digunakan ketika tag dan interogator akan menjadi
dekat satu sama lain.

Semi-pasif RFID menggunakan sumber daya internal untuk memantau kondisi
lingkungan, tetapi membutuhkan energi RF ditransfer dari pembaca /
interogator mirip dengan tag pasif untuk daya respon tag. Semi-pasif
RFID tag menggunakan proses untuk menghasilkan respon tag mirip dengan
tag pasif. Semi-pasif tag berbeda dari pasif dalam tag semi pasif
memiliki sumber daya internal (baterai) untuk sirkuit tag ini yang
memungkinkan tag untuk menyelesaikan fungsi lain seperti pemantauan
kondisi lingkungan (suhu, shock) dan yang dapat memperpanjang sinyal tag
jangkauan.

Apa perbedaan antara read-only dan read / write tag?
Chips dalam tag RF dapat baca-tulis atau hanya untuk dibaca. Dengan
membaca-menulis chip, Anda dapat menambahkan informasi ke tag atau
menulis atas informasi yang ada ketika tag berada dalam jangkauan
pembaca, atau interogator. Read-write tag berguna dalam beberapa
aplikasi khusus, tapi karena mereka lebih mahal daripada read-only chip,
mereka tidak praktis untuk melacak item murah. Beberapa read-only
microchip memiliki informasi yang tersimpan di dalamnya selama proses
manufaktur. Informasi pada chip tersebut tidak dapat diubah. Sebuah
pilihan yang lebih fleksibel adalah dengan menggunakan sesuatu yang
disebut elektrik dihapus programmable read-only memory, atau EEPROM.
Dengan EEPROM, data dapat ditimpa dengan menggunakan proses elektronik
khusus.

Berapa banyak informasi dapat disimpan oleh tag RFID?
Tag tersedia dengan kemampuan penyimpanan dari 512 byte sampai 4KB. Hal
ini sangat tergantung pada vendor dan apakah tag adalah pasif atau
aktif. Data yang tersimpan di tag akan ditentukan oleh penerapan sistem
dan standar yang sesuai. Sebagai contoh, tag bisa menyediakan
identifikasi untuk item yang diproduksi, barang dalam perjalanan, atau
bahkan lokasi jarak pendek dan identitas kendaraan, hewan, atau
individu. Ini data dasar sering disebut sebagai “kode plat,” mirip
dengan informasi yang disimpan pada label bar code. Ketika dihubungkan
ke database, informasi tambahan dapat diakses melalui reader seperti
jumlah stok barang, lokasi saat ini, status, harga jual, dan kode batch.
Atau, sebuah tag RFID dapat membawa informasi yang spesifik atau
instruksi segera tersedia setelah membaca, tanpa perlu referensi
database untuk menentukan arti dari kode. Misalnya, warna yang
diinginkan dari cat pada mobil yang memasuki area perakitan cat pada
lini produksi, atau manifest untuk menemani pengiriman barang.

Transponder, smart label, Tag. Apa bedanya?
Awalnya, di bidang teknis, transponder adalah istilah yang digunakan
untuk menunjuk sebuah modul elektronik yang mampu Transmit informasi dan
merespon dengan informasi. Baru-baru ini, bidang yang berbeda di mana
Radio Frequency Identification adalah lazim telah mengembangkan jargon
baru untuk menunjuk hal yang sama, seperti Smart Label atau Tag. “Smart
label” adalah bentuk yang sangat inovatif RFID tag dan beroperasi di
banyak cara yang sama. Namun, smart label terdiri dari label tempel yang
tertanam dengan “inlay” ultra-tipis RFID tag (tag IC ditambah dicetak
antena). Label cerdas menggabungkan berbagai membaca dan kemampuan
pemrosesan tanpa pengawasan dari RFID dengan kenyamanan dan
fleksibilitas dari on-demand pencetakan label. Label cerdas juga dapat
pra-dicetak dan pra-kode untuk digunakan. Dalam on-demand aplikasi,
inlay tag dapat dikodekan dengan data tetap atau variabel dan diuji
sebelum label dicetak, sementara label dapat berisi semua kode bar,
teks, dan gambar yang digunakan dalam aplikasi yang dibangun. Smart
label yang disebut “pintar” karena kemampuan fleksibel yang disediakan
oleh chip silikon tertanam dalam inlay tag. Sebuah label membaca /
menulis cerdas juga dapat diprogram dan diprogram kembali digunakan,
mengikuti coding awal selama proses produksi label.

Dapatkah saya menandai benda logam? Dapatkah saya menandai item yang memiliki tinggi kadar air?
Ya. Gelombang radio terpental logam dan diserap oleh udara pada
frekuensi yang lebih tinggi. Sementara yang dapat membuat pelacakan
benda logam atau orang-orang dengan kadar air yang tinggi bermasalah,
terencana sistem desain dan rekayasa dapat memecahkan masalah ini.

Apa pembaca RFID?
Pembaca pada dasarnya adalah frekuensi radio pemancar dan penerima,
dikendalikan oleh mikroprosesor atau prosesor sinyal digital. Pembaca,
dengan menggunakan antena terpasang, menangkap data dari tag kemudian
melewati data ke komputer untuk diproses. Seperti tag, pembaca datang
dalam berbagai ukuran dan menawarkan fitur yang berbeda. Pembaca bisa
ditempelkan dalam posisi stasioner (misalnya, di samping ban berjalan di
pintu pabrik atau dermaga di gudang), portabel (diintegrasikan ke dalam
komputer mobile yang juga dapat digunakan untuk memindai kode bar),
atau bahkan tertanam dalam elektronik peralatan seperti print-on-demand
printer label

Apakah karakteristik pembaca?
• Stationary atau genggam (berbeda RFID Modul Reader)
• Tahan Cuaca atau standar industri
• rentang membaca Khas bervariasi dari beberapa sentimeter sampai beberapa meter
• rentang Baca tergantung pada:
o Broadcast kekuatan sinyal
o Ukuran antena pemancar
o Ukuran antena transponder
o Faktor lingkungan: mengandung logam, Cair
• Pembaca dengan kemampuan Multi-frekuensi

RFID read-only pembaca Perangkat ini hanya dapat permintaan atau membaca
informasi dari tag RFID di dekatnya. Para pembaca ditemukan di fixed,
aplikasi stasioner serta varietas portabel dan genggam.

RFID baca-tulis pembaca Juga dikenal sebagai encoders, perangkat ini
membaca dan juga menulis (perubahan) informasi dalam sebuah tag RFID.
Seperti RFID encoders dapat digunakan untuk informasi program ke sebuah
tag RFID kosong. Sebuah aplikasi umum adalah untuk menggabungkan seperti
pembaca RFID dengan printer barcode untuk mencetak label cerdas. Label
cerdas berisi kode bar UPC di bagian depan dengan tag RFID tertanam di
bagian belakang.

Apa jenis karakteristik antena?
– Mengirim dan menerima sinyal RF
– Biasanya terbuat dari tembaga atau aluminium, teknologi baru untuk antena dicetak
– Stationary atau genggam
– Weather-proof/industrialized

Apa pertimbangan sistem RFID?
Baca persyaratan jarak
– Membaca berbagai Panjang
– Rentang pendek read

Frekuensi
– Semua frekuensi memiliki pro dan kontra

ISO standar
– Proprietary atau berbasis standar

Peraturan pemerintah
– Bervariasi dari satu negara ke negara

Beberapa Tag Membaca di Lapangan Sama.
– Dapat diatasi dengan Anti-collision

Sensitivitas terhadap Orientasi
– Sebuah orientasi tunggal atau Omni-directional

Hardware Set-up
– Lingkungan dapat mempengaruhi kinerja

Saipul (teknisi)
 

Tingkat Kepuasan Pelanggan!

Click on a star to rate it!

Rata2 Pengulas Terbaik 5 / 5. Vote count: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

// Rich snippet google
PALANG PARKIR ITALI DI TANGERANG ( STPI) PALANG PARKIR ITALI DI TANGERANG ( STPI), Rating:5/5 & 292453 views.